Jari kaki COVID adalah kondisi nyata, tetapi Rodgers tidak memilikinya
News

Jari kaki COVID adalah kondisi nyata, tetapi Rodgers tidak memilikinya

Aaron Rodgers mengaku memiliki kondisi yang tidak biasa di antara pasien COVID-19, yang disebut “jari kaki COVID”, yaitu perubahan warna dan pembengkakan pada jari kaki.

Menyusul pemulihan quarterback Green Bay Packers Aaron Rodgers dari COVID-19, dia mengatakan di sebuah acara olahraga bahwa satu-satunya efek yang tersisa dari COVID-19 yang dia derita adalah “Covid toe.”

Sejak itu, orang-orang di seluruh negeri pergi ke mesin pencari untuk mencari tahu apa itu “jari kaki COVID”.

PERTANYAAN

Apakah jari kaki COVID adalah kondisi nyata?

SUMBER

JAWABANNYA

Ini benar.

Jari kaki COVID adalah kondisi nyata di mana jari kaki atau jari tangan penderita COVID-19 berubah warna dan bengkak. Para peneliti masih mempelajari penyebab pasti dari kondisi tersebut.

APA YANG KAMI TEMUKAN

Jari kaki COVID adalah perubahan warna pada jari kaki penderita COVID-19 yang terjadi karena penyumbatan kecil di pembuluh darah orang tersebut, menurut Cleveland Clinic. Jari kaki COVID pertama kali mendapat perhatian sebagai kemungkinan gejala COVID-19 pada musim semi 2020.

American Academy of Dermatology (AAD) mengatakan jari kaki yang berubah warna juga biasanya bengkak. Mereka sering berwarna merah cerah yang berangsur-angsur berubah menjadi ungu, tetapi warnanya juga bisa mulai keunguan. Lepuh, gatal, nyeri dan sedikit nanah di bawah kulit juga mungkin terjadi di atas pembengkakan dan perubahan warna, kata AAD. Gejala-gejala ini dapat dimulai pada satu atau beberapa jari kaki atau jari tangan.

Aaron Rodgers belum mengatakan banyak tentang penyakitnya yang sebenarnya, tetapi dalam sebuah wawancara dia menyarankan cedera itu berhubungan dengan tulang. Setelah itu, dia diklarifikasi dalam konferensi pers dia memiliki jari kaki yang patah. Jari kaki COVID tidak mempengaruhi tulang di jari kaki orang atau membuat mereka patah tulang dalam bentuk apa pun.

AAD mengatakan anak-anak, remaja dan dewasa muda paling mungkin mengembangkan jari kaki COVID, meskipun itu dapat terjadi pada siapa saja dari segala usia. Beberapa pasien mengalami gejala lain COVID-19, sementara pasien lain tidak menunjukkan gejala lain.

Jari kaki COVID tidak terjadi pada setiap pasien COVID-19, dan jauh lebih jarang daripada gejala seperti batuk, demam, dan kehilangan rasa atau penciuman.

Penyebab pasti jari kaki COVID belum sepenuhnya jelas bagi para ahli kesehatan. Pada 24 November 2021, CDC tidak mencantumkan perubahan warna atau pembengkakan pada jari kaki sebagai gejala COVID-19. WHO, di sisi lain, mencantumkan “perubahan warna jari tangan atau kaki” sebagai “gejala yang kurang umum” dari COVID-19.

Sebuah studi Kaiser Permanente yang diterbitkan Juni 2021 menemukan sebagian besar pasien dalam kelompok studinya diduga memiliki jari kaki COVID yang dites negatif untuk COVID-19 dan malah menderita peradangan jari kaki yang tidak terkait yang sering disebabkan oleh paparan suhu dingin. Oleh karena itu, penulis menyarankan “jari kaki COVID” disebabkan oleh perubahan perilaku selama pandemi, bukan COVID-19 itu sendiri.

Tetapi para peneliti di Institut Kesehatan dan Penelitian Medis Nasional Prancis menerbitkan sebuah penelitian pada Oktober 2021 yang memisahkan pasien dengan peradangan jari kaki yang tidak terkait dari pasien dengan peradangan jari kaki yang dites positif COVID-19, dan menemukan jari kaki COVID bisa menjadi akibat langsung dari kerusakan tubuh. respon imun terhadap COVID-19.

Lebih dari VERIFIKASI: Ya, parasit yang berpotensi mematikan yang masuk ke manusia melalui kaki telanjang ada di AS

Tim VERIFIKASI bekerja untuk memisahkan fakta dari fiksi sehingga Anda dapat memahami apa yang benar dan salah. Harap pertimbangkan untuk berlangganan buletin harian, peringatan teks, dan saluran YouTube kami. Anda juga dapat mengikuti kami di Snapchat, Indonesia, Instagram, Facebook, dan TikTok. Belajarlah lagi “

Ikuti kami

Ingin sesuatu yang TERVERIFIKASI?

Teks: 202-410-8808


Posted By : no hk hari ini