Inflasi harga konsumen melonjak paling tinggi sejak 1990
News

Inflasi harga konsumen melonjak paling tinggi sejak 1990

Para ekonom masih memperkirakan inflasi akan melambat begitu kemacetan pasokan teratasi dan orang Amerika mengalihkan lebih banyak konsumsi mereka kembali ke norma pra-pandemi.

WASHINGTON — Harga untuk konsumen AS melonjak 6,2% pada Oktober dibandingkan dengan tahun sebelumnya karena melonjaknya biaya untuk makanan, gas, dan perumahan membuat orang Amerika bergulat dengan tingkat inflasi tertinggi sejak 1990.

Kenaikan tahun ke tahun dalam indeks harga konsumen melebihi kenaikan 5,4% pada bulan September, Departemen Tenaga Kerja melaporkan Rabu. Dari September hingga Oktober, harga melonjak 0,9%, kenaikan tertinggi dari bulan ke bulan sejak Juni.

Inflasi mengikis kenaikan kuat dalam upah dan gaji yang telah mengalir ke pekerja Amerika dalam beberapa bulan terakhir, menciptakan sakit kepala politik bagi pemerintahan Biden dan Demokrat kongres dan mengintensifkan tekanan pada Federal Reserve karena mempertimbangkan seberapa cepat untuk menarik upayanya untuk meningkatkan ekonomi. .

Perolehan pekerjaan dan kenaikan gaji jauh lebih sehat selama pemulihan pandemi daripada setelah Resesi Hebat kira-kira satu dekade lalu. Namun berbeda dengan tahun-tahun setelah penurunan itu, inflasi sekarang mempercepat dan mengurangi kepercayaan orang Amerika terhadap ekonomi, menurut survei.

Tidak termasuk kategori makanan dan energi yang mudah menguap, yang disebut harga inti naik 0,6% dari September hingga Oktober. Harga inti sekarang naik 4,6% dibandingkan dengan tahun lalu.

Biaya energi melonjak 4,8% hanya dari September hingga Oktober, dengan bensin, gas alam, dan minyak pemanas melonjak karena alasan yang sama dengan banyak komoditas lain yang tumbuh lebih mahal: Permintaan telah meningkat tajam karena orang Amerika mengemudi dan terbang lebih banyak, tetapi pasokan belum terus.

Para ekonom masih memperkirakan inflasi akan melambat begitu kemacetan pasokan teratasi dan orang Amerika mengalihkan lebih banyak konsumsi mereka kembali ke norma pra-pandemi. Seiring meredanya COVID-19, konsumen harus membelanjakan lebih banyak untuk perjalanan, hiburan, dan layanan lainnya dan lebih sedikit untuk barang-barang seperti mobil, furnitur, dan peralatan, yang akan mengurangi tekanan pada rantai pasokan.

Tapi tidak ada yang tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan. Inflasi yang lebih tinggi telah bertahan lebih lama dari yang diperkirakan sebagian besar ekonom. Dan inflasi menyebar jauh melampaui barang-barang seperti peralatan dan kendaraan baru dan bekas yang terkena dampak langsung dari pandemi.

“Inflasi yang melampaui batas kemungkinan akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik,” kata ekonom Goldman Sachs dalam sebuah catatan penelitian hari Minggu.

Selama berbulan-bulan, Ketua Federal Reserve Jerome Powell menggambarkan inflasi sebagai “sementara,” sebuah fenomena jangka pendek yang terkait dengan kekurangan tenaga kerja dan pasokan yang dihasilkan dari kecepatan pemulihan ekonomi dari resesi pandemi. Tapi minggu lalu, Powell mengakui bahwa harga yang lebih tinggi bisa bertahan hingga musim panas mendatang.

Ketua Fed mengumumkan bahwa bank sentral akan mulai mengurangi pembelian obligasi bulanan yang dimulai tahun lalu sebagai tindakan darurat untuk meningkatkan perekonomian. Investor sekarang mengharapkan Fed untuk menaikkan suku bunga acuan dua kali tahun depan dari rekor terendah mendekati nol – jauh lebih awal dari yang mereka prediksi beberapa bulan lalu.

Banyak perusahaan besar membebankan biaya pembayaran yang lebih tinggi kepada pelanggan mereka, dan dalam beberapa kasus, konsumen membayar daripada memotong kembali.

Untuk menarik pekerja, misalnya, McDonald’s menaikkan gaji per jam 10% hingga 15% selama setahun terakhir. Untuk membantu menutupi biaya tenaga kerja yang lebih tinggi serta makanan dan kertas yang lebih mahal, perusahaan mengatakan bulan lalu bahwa mereka menaikkan harga 6% pada kuartal Juli-September dari tahun sebelumnya. Namun demikian, penjualan perusahaan melonjak 14% karena pembatasan virus mereda.

Perusahaan lain lebih berhati-hati. Salah satunya, Wayfair, pengecer furnitur online, mengatakan pekan lalu bahwa biayanya meningkat karena pabrik-pabrik di Asia tutup di tengah wabah COVID, pelabuhan macet, dan biaya tenaga kerja melonjak. Tetapi perusahaan tidak harus menanggung semua biaya yang lebih tinggi itu.

“Kami berada dalam bisnis yang berorientasi massa di mana rata-rata pelanggan tidak memiliki anggaran yang tidak terbatas,” kata Michael Fleisher, kepala keuangan Wayfair. “Inflasi merajalela di seluruh perekonomian, dan ada tuntutan yang bersaing untuk waktu dan dompet mereka.”

Posted By : no hk hari ini